2.02.2012

Maksud Awan Nano, Yang Tersurat & Tersirat

Thursday, February 02, 2012 by MR Penyubiru ·
Labels:

Demam AJL26 masih belum berakhir. Blog ini masih dikujungi oleh mereka yang datang dengan keyword "maksud awan nano" , "maksud lirik awan nano", "apa itu awan nano", "nano tu apa?" dan macam-macam nano lagi. Nak tahu maksud nano dalam dialek Terengganu boleh baca di sini.

Manakala maksud Awan Nano menurut penulis lirik tersebut, Buddhi Hekayat ialah awan yang berselerakan. Itu maksud tersurat Awan Nano. Apa pula maksud tersirat lirik Awan Nano. Mari kita sama-sama rungkaikan maksud tersirat Awan Nano.




Kekuatan melodi, patah lagu serta liriknya memang tidak dapat dinafikan. Kali ini GUA cuba mendalami apakah sebenarnya erti dan makna di sebalik lirik nukilan Buddhi Hekayat ini. Berdasarkan pengamatan GUA, inspirasi menulis lirik ini besar pengaruhnya dari Kisah Nabi Muhammad SAW yang mana sewaktu di zaman kanak-kanak Baginda, perjalanannya dilindungi awan.

Tertulis dalam kisah tersebut “Pada suatu hari Pendita Buhaira melihat serombongan kafilah Arab datang menuju Syam yang selalu diikuti oleh awan di atasnya. Kafilah ini didatanginya dan dipersilakannya mendekati ke kediamannya. Kafilah ini adalah kafilah yang dipimpin oleh bapa saudara Nabi yang bernama Abu Talib RA, dimana Muhammad turut serta didalamnya.

Pendita Buhaira memperhatikan gerak-geri anak yang bernama Muhammad itu, akhirnya ia yakin bahawa anak itulah yang akan diutus Allah menjadi Nabi dan Rasul sesudah Isa al-Masih a.s. Lantas dia memberi nasihat kepada Abu Talib RA agar anak ini dijaga baik baik, jangan terlengah dari penjagaan, sebab ia kelak akan menjadi seorang maha penting.

Dengan nasihat dan keyakinan Pendita Buhaira ini, Abu Talib RA semakin cinta terhadap anak saudaranya yang bernama Muhammad ini. Bukan saja cinta, melainkan ditambah dengan perasaan harap dan hormat.”



Lihat ke arah sana
Serakan warna dan berarakan
Awan
Pabila terik panas
Segera hadirnya memayungi diri

Pabila kau dahaga
Sesegera turun hujan melimpahkan kasihnya
Pabila kau katakan
Akulah awan itu yang kau mahu

Berkisahkan mengenai pengorbanan insan yang sememangnya dekat di hati kita, dua rangkap pertama lagu Awan Nano membawa kita memahami erti kasih sayang yang sejati. Keadaan panas dan dahaga menjadi simbolik kesukaran dan kesusahan yang kita alami. Awan yang diperihalkan menjadi penyelamat kedua-dua keadaan ini hadir sebagai teman di kala kesulitan yang tidak pernah sedikit pun mengabaikan kita dan sentiasa berusaha membantu apabila memerlukan.

Begitulah awan nano
Setia melindungi diri
Tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Begitulah awan nano
Sering saja tak terduga hadir
Dan tak akan tercapai jejarimu

Walaupun pelbagai ancaman datang melanda kita, kasih dan sayang seseorang itu melangkaui segalanya. Nukilan Buddhi Hekayat membuktikan kasih dan sayang ini hadir tanpa kita sedari. Ikhlas dan kejujuran menjadi tunjang tulusnya kasih dan sayang dalam kehidupan kita seharian. Kadang-kala, bantuan itu hadir tanpa kita sangka dari insan yang selama ini tidak pernah kita sedar akan kewujudan mereka. Tanggungjawab dan amanah pelindung kita akan sering menjadi kekuatan garapan perasaan yang wujud dalam diri manusia harfiahnya.

Kasihnya
Kasih tiada banding
Setia tiada tara
Bagaimanapun jua

Awan kekasih sebenarmu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Kasih dan sayang itu terlalu abstrak sifatnya, tidak bisa dilihat atau diberikan penilaian secara nyata. Setiap insan menunjukkan kasih sayang dengan cara yang berbeza. Pokok pangkalnya, memahami antara satu sama lain merupakan kunci kebahagiaan yang berpanjangan. Amarah yang kadangkala dilemparkan bukan sebagai tanda kebencian sebaliknya tanda mereka sayang akan kita. Pertimbangan secara waras seharusnya dilakukan demi menyelamatkan hubungan kekeluargaan yang sudah kita bina.

Lihat diriku ini
Yang sesekali pernah kau bagaikan awan
Sehingga tak mungkin terlupa
Berikan belas sedari dulu

Sehingga tak mungkin termampu saksi
Setitis pun air matamu kasihku
Sehingga kau katakan
Akulah awan itu yang kau rindu

Ikatan kekeluargaan yang rapat seharusnya menjadi kekuatan paling ampuh untuk diri seseorang manusia. Sudah menjadi fitrah, manusia perlukan belaian dan sokongan demi meneruskan kelangsungan hidup maka awan nano itulah yang bisa menjadi pelindung waktu senang atau susah. Awan Nano setiap insan berbeza. Ada yang menganggap ayah merekalah Awan Nano yang sentiasa berkerja keras demi masa depan keluarga. Ada pula mengatakan ibulah Awan Nano yang sebenar. Dalam konteks yang lebih luas terutamanya pada aspek seluruh umat khususnya, kita memiliki Awan Nano yang lebih utama dan agung. Siapapun Awan Nano di hati anda, jangan pernah lupa akan diri mereka yang sentiasa ada untuk kita.

Akulah awanmu yang sedia
Melindungi dirimu tika panas mencuba menggores pipi
Dan bibirmu

Akulah awanmu yang sering kau rindu
Dan tak terduga hadirmu walau tak tercapai jejarimu

Kasihku
Kasih tiada banding setia tiada tara
Bagaimanapun jua
Aku pelindung dirimu sayang
Walaupun tak akan tercapai jejarimu

Dalam kehidupan, ada ketika kita tidak menghargai apa yang ada di sekeliling. Namun, apabila yang berada bersama kita telah tiada, barulah kita tercari-cari akan bayang mereka. Awan Nano memberi tafsiran yang cukup unik tentang bagaimana kita sebagai manusia yang tidak pernah lepas dari khilaf wajar menghargai apa yang kita ada dan menikmati peluang yang kita perolehi. Ada ketikanya kita harus mensyukuri sesuatu yang tidak mungkin terjangkau oleh fikiran manusiawi kita sendiri. Jangan apabila sudah tiada, baru hendak ditangisi pemergian mereka.

Lirik yang cukup bermakna ini cuba menerapkan unsur-unsur kasih dan sayang dalam diri setiap pendengarnya. Maka tidak hairanlah lagu Awan Nano ini diangkat menjadi naskhah teragung di Anugerah Juara Lagu Ke-26! - gua.com.my


sumber gambar awan : elmariachiblues.blogspot.com (thanks)

3 comments:

Dinda Iva said...
Thursday, 02 February, 2012

bro nak share artikel ni boleh...???

Mr PenyuBiru said...
Thursday, 02 February, 2012

bleh aje sebab entri ni pun dari laman gua.com.my

Dinda Iva said...
Thursday, 02 February, 2012

hehehehe..alrite...tq bro..

Jangan lupa "Follow"

Jangan Lupa "Like"

Popular Minggu Ini

Entri Santai Terkini

Arkib

Menarik Tertarik